Home » , , » Fenomena petrus, Penembak Misterius

Fenomena petrus, Penembak Misterius

Ketika tahun 80 an, Para preman dan para perampok akan ketakutan kala mendengan kata "Petrus". Petrus sebenarnya adalah singkatan dari Penembak Misterius. Tahun 1980-an. Ketika itu, ratusan residivis, khususnya di Jakarta dan Jawa Tengah, mati ditembak. Pelakunya tak jelas dan tak pernah tertangkap, karena itu muncul istilah "petrus", penembak misterius.

Tahun 1983 saja tercatat 532 orang tewas, 367 orang di antaranya tewas akibat luka tembakan. Tahun 1984 ada 107 orang tewas, di antaranya 15 orang tewas ditembak. Tahun 1985 tercatat 74 orang tewas, 28 di antaranya tewas ditembak. Para korban Petrus sendiri saat ditemukan masyarakat dalam kondisi tangan dan lehernya terikat. Kebanyakan korban juga dimasukkan ke dalam karung yang ditinggal di pinggir jalan, di depan rumah, dibuang ke sungai, laut, hutan dan kebun. Pola pengambilan para korban kebanyakan diculik oleh orang tak dikenal dan dijemput aparat keamanan.


Sebagian besar korban para petrus adalah preman-preman kelas teri yang biasanya menjadi pemalak, perampok, dan Bromocorah atau mereka yang dianggap melawan peraturan kekuasaan rezim soeharto. Mereka lebih dikenal dengan sebutan Galli. Petrus biasanya mengambil para pemuda yang dianggap sebagai preman. Meraka biasanya dibawa dengan mobil jeep gelap dan dibawa ke tempat yang jauh dari keramaian. setelah itu mereka dibunuh dan mayatnya dibiarkan tergeletak begitu saja. Pada masa itu, para preman menjadi sangat takut untuk keluar rumah, bahkan pemuda bukan preman tapi mempuanyai tato di badanya kadang juga sering menjadi incaran para petrus. maka tak heran jka pada masa itu, Rumah sakit kewalahan menerima para pemuda yang ingin menghapus tato mereka.


Dari data yang diterima, petrus berawal dari operasi penanggulangan kejahatan di Jakarta. Pada tahun 1982, Soeharto memberikan penghargaan kepada Kapolda Metro Jaya Mayjen Pol Anton Soedjarwo atas keberhasilan membongkar perampokan yang meresahkan masyarakat.

Pada Maret di tahun yang sama, di hadapan Rapim ABRI (sekarang TNI), Soeharto meminta polisi dan ABRI mengambil langkah pemberantasan yang efektif menekan angka kriminalitas. Hal yang sama diulangi Soeharto dalam pidatonya tanggal 16 Agustus 1982.

Permintaannya ini disambut oleh Pangkopkamtib Laksamana Soedomo dalam rapat koordinasi dengan Pangdam Jaya, Kapolri, Kapolda Metro Jaya dan Wagub DKI Jakarta di Markas Kodak Metro Jaya tanggal 19 Januari 1983. Dalam rapat itu diputuskan untuk melakukan Operasi Clurit di Jakarta, langkah ini kemudian diikuti oleh kepolisian dan ABRI di masing-masing kota dan provinsi lainnya.

Operasi Clurit yang notabene dengan Petrus ini memang signifikan, untuk tahun 1983 saja tercatat 532 orang tewas, 367 orang diantaranya tewas akibat luka tembakan. Tahun 1984 ada 107 orang tewas, diantaranya 15 orang tewas ditembak. Tahun 1985 tercatat 74 orang tewas, 28 diantaranya tewas ditembak.

Para korban petrus sendiri saat ditemukan masyarakat dalam kondisi tangan dan lehernya terikat. Kebanyakan korban juga dimasukan ke dalam karung yang ditinggal di pinggir jalan, di depan rumah, dibuang ke sungai, laut, hutan dan kebun. Pola pengambilan para korban kebanyakan diculik oleh orang tak dikenal dan dijemput aparat keamanan. Tercatat ada 11 provinsi yang menerapkan petrus, seperti Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DIY, Lampung, Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Bali, Kalimantan Barat dan Kalimantan Timur.

Tapi sampai sekarang, belum ada pengakuan resmi dari pemerintah . Dan bahkan kasus ini seakan hilang begitu saja seiring dengan lengsernya kekuasaan Soeharto.
http://4.bp.blogspot.com/-oLZf4y1pIGo/TspBj-jU9BI/AAAAAAAAF-Q/dQxf3c9EThk/s1600/banner.jpg
Jika anda merasa artikel "Fenomena petrus, Penembak Misterius" ini menarik dan anda ingin mengcopy-nya di blog/website anda, mohon dengan penuh rasa hormat anda sudi untuk mencantumkan sumber blog ini.

14 comments:

Anonim mengatakan...

di balik kekerasan dan tidak mematuhi Hak Asasi Manusia, negara indonesia jadi aman karna adanya petrus , karna yang di tembak dan di bunuh itu sudah pasti yang bersalah.

Anonim mengatakan...

seharusnya petrus terus bergulir karena angka preman di jakarta semakin signifikan

Anonim mengatakan...

bunuh semua preman, penjahat dan tahanan Lp kerobokan bali yang bikin rusuh...kita tidak perlu mengasihi penjahat...penjahat = binatang hanya 2% yang sadar dan jalan lurus yang lainnya residivis f*ck

Anonim mengatakan...

SANGAT SETUJU DENGAN ORLA PADA REZIM SUHARTO, BEBAS PREMANISME...

Anonim mengatakan...

SANGAT SETUJU SEKALI HARUSNYA SEKARANG SAATNYA PETRUS KEMBALI BERAKSI

Anonim mengatakan...

Benar setuju petrus, musnahkan penjahat2 yg ada di senayan

Anonim mengatakan...

SAYA TAHU SEJARAH 'PETRUS ZAMAN SOEHARTO, KARENA SAYA BAGIAN DARI PASUKAN PENEMBAK MERTERIUS ZAMAN SOEHORTA KAREJA KEJAHATAN ZAMAN SOEHARTO SUDAH KETARLALUAN KEJAHATAN HARUS DIBASMI...BARU PREMAN MERASA TAKUT. KILAS SEJARAH PETRUS PEMENBAK MESTERIUS ZAMA SOEHARTO.

Anonim mengatakan...

TATTO BUKAN KRIMINAL BUNG !!! CAMKAN ITU !!!

angga andaraputra mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Anonim mengatakan...

Dengan adanya petrus, indonesia spertinya jauh kebih aman dari gangguan premanisme dan orang2 tak bertanggung jawab yg sering melakukan tindak kriminal..

Ika Yulianti mengatakan...

Your Article Is This Very Helpful Thanks For Sharing...!!!

Vimax
Obat Kuat Sex
Obat Pembesar Penis
Vimax Asli Canada
Pembesar Penis
Vimax Original
Viagra
Vimax Asli
Cersexwa
Cerdego
Majalah Berita Unik
Rumah Minimalis Banget
Media Paling Seru
Galeri Batu Akik
Klik Share
Dangdut Koplo Indonesia
Galeri Koleksi Motor
Artikel Bagus Online
Tempat Wisata Daerah
Kobong News

mgmpoker88 mengatakan...

Artikel yang menarik dan berguna.

Buruan Gabung Sekarang Juga dan Dapatkan Bonus Hingga Jutaan Rupiah disetiap Harinya hanya di dewa poker

solusi pria wanita mengatakan...

good article
hammer of thor
hammer of thor asli
agen hammer of thor

solusi pria wanita
boneka full body
titan gel asli

rentalmobil cikupa mengatakan...

Siapa yg menanggung dosanya? Pimpinan kah atau eksekutor lapangan?

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Sekedar Tahu - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger